• White Horse

EAT AND PLEASURE, WHAT TO DO FOR 1 DAY IN TAICHUNG, LUPAKAN DIET SAAT BERADA DILOKASI INI.

Updated: Jul 11

Pengen santai namun waktu terbatas? Coba jalan-jalan ke Taichung, selain jarak tempuh dekat dijamin ga bakalan bosen karena banyak yang bisa dieksplor disini. Selain bisa kulineran banyak spot spot cantik dan unik unik.


Kali ini Why Team mau share one day trip pas ke Taichung last week.


Why Team berangkat dari Stasiun MRT Banqiao, sebagai info stasiun ini ada semua moda transportasi umum mulai bis, kereta api, dan HSR. Yah kurang lebih kayak Taipe Main Station-lah cuman bedanya disini ga begitu ribet jadi ga bakal bingung or nyasar di stasiun.



Counter Servis Jual Tiket

Nah beli tiketnya bisa melalui online, konter loket atau mesin penjual tiket otomatis. Saran sih mending pake mesin otomatis , simple dan ga usah ngantri. Cara pesennya juga mudah, dan pembayaran bisa dengan kartu kredit atau uang cash... . Harga tiket HSR dari Banqiao ke stasiun Taichung untuk umum adalah 630 NTD untuk satu kali jalan.


Pesan tiket pake mesin ini gak usah ngantri

Catatan kalau pesan tiket melalui mesin adalah, ada pilihan dengan atau tanpa nomor tempat duduk. Saran Why Team sih kalau berangkat diwaktu waktu sepi (hari dan jam kerja antara 10:00-16:00 ) mending pilih beli tiket tanpa nomor tempat duduk karena selisihnya lumayan sampe 30 NTD – an. Ada lebihan bisa buat beli cemilan…, lumayan pulang pergi bisa hemat 60 NTD untuk beli jajan - hehe -

Tiket HSR Jurusan Banqiao Taichung

Why Team dari Banqio tiba di Stasiun HSR Taichung tepat jam 11:18 AM. Tapi karena stasiun HSR Taichung letaknya agak pingiran kota, jadi kalau mau ke tempat keramaiannya musti nyambung bis atau kereta api lagi. Why Team pilih transit pakai kereta untuk menuju pusat kotanya.

Kereta Cepat HSR bentuknya cantik dan menarik

Sabar menunggu sampek kereta HSR berhenti

Why Team dari Banqio tiba di Stasiun HSR Taichung tepat jam 11:18 AM. Tapi karena stasiun HSR Taichung letaknya agak pingiran kota, jadi kalau mau ke tempat keramaiannya musti nyambung bis atau kereta api lagi. Why Team pilih transit pakai kereta untuk menuju pusat kotanya.


Note: Stasiun HSR Taichung ini bersambungan dengan stasiun kereta api 烏日 (wū rì). Jadi untuk ke pusat kota Taichungnya naik dari stasiun kereta api 烏日 (wū rì) dan turun di stasiun kereta api 台中 (Taichung). Jadi jangan bingung yah, karena stasiun HSR dan stasiun kereta api itu beda, walaupun nama stasiunnya sama sama Taichung.

Kereta biasa yang Why Team mau naik itu jam 11:44 AM, jadi masih lumayan lama, jadi kita santai sebentar sambil pijat pijat tubuh sambil nunggu waktunya kereta tiba. Disini juga ada resto fast food gitu buat yang laper bisa isi perut dulu. Biaya tiket dari stasiun 烏日(wū rì) menuju 台中 (Taichung) sebesar 15 NTD untuk satu kali jalan.


Mau pilih yang pijat 5 menit 20 NTD ; 7.5 Menit 30 NTD atau yang 10 menit 40 NTD?

Abis acara pijat pijat selesai langsung cus naik kereta menujut stasiun Taichung. Naik kereta ini bisa pake kartu Yoyo (Easy Card), jadi gak usah ribet antri loket untuk beli tiket.

- Baca juga tentang Yoyo (Easy Card) disini

Naik kereta api tut tut tut

Sampek di Stasiun Taicung

Stasiun Taichung agak gede dan luas jadi musti celingak celingok dulu supaya gak nyasar. Kalau liaht bunderan kayak di foto di samping berarti pintu keluarnya udah bener.

Bunderan diatas kepala kayak gambar ini -.


Walau Why Team tinggal lama di Taiwan tapi paling males nanya orang, kadang makin nanya malah makin bingung, jadi biasanya kita tuh cari jalan sendiri. Gak usah khawatir disini petunjuk jalan ada huruf abjadnya koq, jadi tinggal cocokin sama tujuan kita aja. Aman, aman.


Sekitar stasiun Taicung banyak tempat cantik yang bisa buat background foto foto. Ada satu bangunan tuanya yang mirip rumah presiden.


Tempat pertama yang mau Why Team samperin itu sebenarnya 第二市場 (dì èr shì cháng) atau artinya Pasar Ke Dua. Disini pasar tradisional jajanan yang asli banget kota Taichung. Mungkin mirip Malioboronya Yogyakarta ya?. Cuma Pasar Ke Dua ini lebih kecil gak seluas Malioboro.


第二市場 (dì èr shì cháng) ini letaknya kurang lebih 15 menit'an jalan kaki dari stasiun Taichung. Jalur jalan petanya bisa di klik disini. Ada bis juga yang sampe buat yang males jalan kaki. Tapi karena musti nunggu dan sekali naik bayar 15 NTD, jadi pikir pikir untuk hemat mendingan jalan kaki aja. Sambil tengok tengok kali aja ada makanan kuliner yang unik.


Ternyata bener juga, pas sambil jalan jalan ketemu tempat yang menjual souvenir kue khas Taichung. Wuih dekorasi tempatnya unik, begitu masuk kayak film harry potter lokasi Dragon Alley tempat jual buku pelajaran para penyihir.


Baca lengkap plus foto dalam gedung di sini


Habis foto foto disini Why Team mampir ke gedung sebelah yang khusus jualan es krim. Wah ice cream, sedap sedap sedap!.

Beli satu scoop esnya di kasih gratis kue, Why Team beli dua scoop dapat dua cookie. Untuk crispynya tambahan seharga 20 NTD. Satu scoopnya 90 NTD, karna beli dua scoop (rasa teh mocha dan coklat) lalu ada tambah crispynya jadi total 180 NTD.



Kalau boleh jujur untuk rasa sih biasa biasa aja, gak terlalu spesial. Bukannya ga' enak, tapi kurang sesuatu yang spesial yang bikin Why Team naksir sama es ini. Tampilannya sih cantik dan kemasannya menarik bikin ngiler. Sayang rasa yang di pilih kali ini agak biasa, tapi keseluruhan nya Why Team bilang okey koq. Next time masih mau nyobain rasa yang lainya.


Habis mamam es Why Team lanjut perjalanan ke 第二市場 (Di Er Shi Chang) untuk makan nasi campur yang konon terkenal banget, di google sampek di kasih bintang 4. Tapi karena sebelum berangkat lupa untuk ngecek lebih lanjut, pasar tradisional ini ternyata libur setiap hari senin. Jadi gak kesampaian makan nasi campur yang kita pengen banget. Next time aja yah.


Walaupun banyak toko tutup di hari Senin, tapi ada juga sebagian kecil toko yang tetap buka. Salah satunya minuman ini bener bener musti cobain deh. Gak bakalan nyesel. Toko ini lumayan terkenal lho.

Musti cobain Lemon Teanya 檸檬紅茶 (ning méng hóng chǎ), didalamnya ada butiran butiran lemonnya. Buat yang gak suka terlalu manis bisa bilang duluan mau full manis, setengah manis atau seperempatnya. Teh yang dipakai walaupun kita gak tahu, tapi pas di sruput wangi tehnya masih kental dan sepet sepetnya juga masih kerasa. Harganya untuk Lemon Tehnya sekitar 40 NTD.



Banyak pilihan didaftar menunya tapi buat yang gak terlalu bisa baca tulisan pesen Lemon Tehnya paling aman.



Musim panas di Taiwan sedikit menakutkan, panasnya bikin badan lengket dan gak enak banget. Berhubung waktu udah menunjukan jam 15:00 boleh check in jadi kita putuskan untuk ke hotel dulu, taruh barang barang, mandi dan istirahat sejenak. Hotel yang di pesan letaknya dekat dari pasar malam Feng Jia Taicung, yang bakalan jadi tujuan Why Team selanjutnya.


Di Taichung masih belum di bangun MRT jadi dari lokasi dekat stasiun Taicung kita naik Uber untuk kelokasi ini sekitar 10 menitan dengan ongkos kurang lebih 200 NTD-an. Kalau mau naik bis jelas ada hanya aja memakan waktu kurang lebih 1 jam perjalanan karena muter muter dan stop stop melulu. Untuk gimana cara naik bisnya boleh klik disini Why Team ada taruh link petanya.



Don't ask why ~ but ask WHY TEAM


Sampe di kamarnya wah terkejut juga, luas bersih dan nyaman. Harga kamar yang Why Team pesan seharga 2300 NTD per malam, ada dua bed besar bisa untuk 4 orang. Kalau berangkat rame-rame bisa sharing, satu orang sekitar 500-600 NTD per malam. Sayangnya AC kurang dingin. Kamar segede gini lubang AC-nya cuma 2 biji jelas kurang adem. Sampek di hotel kita cepet cepet mandi dan baringan sebentar sambil nonton tipi.


Abis istirahat sejenak seluruh kru siap siap menuju lokasi selanjutnya yaitu Pasar Malam Feng Jia Taichung. Orang Taiwan seneng dan suka banget jalan jalan ke pasar malam. Jadi hampir setiap tempat pasti ada aja pasar malamnya. Why Team dari hotel cukup jalan kaki kurang lebih 5 menitan.


Pas sampe didepan jalan pasar malamnya ada jualan lumpia ala Taiwan, bahasa aslinya 蛋餅 (dàn bǐng). Jadi kulit lumpia di atasnya di kasih telor ada daging sesuai pesanan, lalu di gulung gulung.

Mirip martabak telor cuma kulitnya manis. Trus dalamnya boleh pilih mau rasa apa, ada daging, ada lada hitam atau keju.


Menurut kita nih 蛋餅 (dàn bǐng ini sedikit beda dengan yang dijual di toko toko sarapan. Kulitnya manis tapi dalamnya asin jadi kurang sreng dengan rasanya. Isi dalamnya juga ala kadarnya , untuk makanan seharga 35 NTD tapi isi pas pas'an jadi kayaknya sih sedikit mahal.


Okenya adalah dia gak terlalu berminyak, gak kayak 蛋餅 (dàn bǐng) umumnya. Mungkin ini ciri khas mereka. Ada yang bilang enak sih, tapi buat kita pribadi ini gak terlalu afdol. Next time ini gak masuk kedalam daftar jajanan yang pengen di makan lagi.


Lanjut perjalanan masuk kedalam pasar malamnya. Pas Why Team dateng masih jam 5 sore jadi stand dan toko baru pada buka dan siap siap.


Buat segerin mulut abis makan Dan Bing, Why Team beli minuman khas Taiwan Teh Susu atau 奶茶Nai Cha, harganya 50 NTD. Cuma toko ini kasih nama minumannya unik juga, yaitu 絲襪奶茶 (Tes Susu Stocking).

Salah satu kru Why Team sempat iseng nanya kenapa di kasih nama Teh Susu Stoking, katanya sih tehnya di kocok sampai lembut dan halus dan saat di campur dengan susu dan di kocok lagi hinga tipis setipis stoking. Weleh kirain peras tehnya pakai stoking.


Orang Taiwan kebanyakan suka saat di pasar malam tuh sambil makan sambil jalan. Dan karena mereka pengen nyobain makanan yang banyak, jadi biasanya untuk satu stand belinya sedikit sedikit aja porsinya, supaya bisa nyobain semua stand berbeda.


Stand berikutnya adalah Bola Ubi atau 地瓜球 (dì gūa qiú). Ini juga merupakan makanan jajanan Taiwan yang bisa ditemuin di setiap pasar malam. Bedanya cuma di rasanya. Why Team cukup rekom kalau kamu main ke pasar malam Taicung untuk cobain ini nih.


Cara masaknya si Juragannya ini masih tradisional, gak pakai mesin atau alat tambahan. Ubi-nya di olah halus dan di gulung jadi adonan, lalu di potong kecil kecil sebesar satu ruas ibu jari, lalu di goreng. Begitu hampir matang di tekan tekan ke pengorengannya pake centong sampek berbentuk bulat dan sedikit ngembang. Ada beberapa penjual yang pakai mesin atau alat, karena capek juga setiap butirannya harus di tekan dan perlu tenaga. Tapi rata rata kalau pakai mesin atau alat, jadinya dalamnya sedikit kopong, atau kosong.


Karena ini di tekan dengan cara tradisional jadinya bentuknya gak bulet bulet amat. Dan pas dimakan dalamnya gak kosong melompong, makanya rasanya lebih kenyal. Makan panas panas akan lebih gurih. Adonannya gak terlalu manis, jadi gak cepet eneg. Satu bungkus besar isinya kurang lebih 30 butir dengan harga 80 NTD, kalau yang bungkus sedang isinya 20 butir harganya 60 NTD dan buat yang pengen nyobain karena penasaran beli 10 butir aja harganya 40 NTD. Enak, layak di coba.


Selanjutnya kita orang mampir beli tiram goreng. Bungkusannya lucu banget gambar ikan paus. Ada 4 jenis rasa, Tiram goreng biasa, Tiram goreng bawang putih, Tiram goreng lada hitam, atau Tiram goreng jahe. Satu mangkok kurang lebih ada isi 12-15 tiram, harganya 80 NTD.

Buat yang suka sea food jelas musti cobain ini. Wangi dan asli fresh seger banget.


Selain jual tiram goreng mereka juga jual udang bakar. Cuma karena sedikit alergi sama Udang jadi gak nyobain deh.


Abis nyobain tiram goreng Why Team iseng iseng makan 魚蛋 (yǘ dàn) atau artinya telur ikan yang ada jual di pinggir jalan. Buat temen temen yang gak paham tulisan kotak kotak mungkin gak berani untuk coba, karena takutnya mengandung daging babi.


Tapi umumnya bakso bakso seperti ini ada yang daging ikan, dan juga ada yang daging babi. Untuk amanya sebaiknya tanya penjualnya dulu.

Buat kamu yang travel sendirian, trus gak berani bertanya apakah daging babi atau bukan, dibawah ini kita sertakan bentuk tulisan karakter mandarin 'Ikan', dan biar gampang ingatnya di bagi jadi tiga bagian aja.


Bagian atas bentuknya seperti kail ikan, bagian tengah seperti jendela dan bagian bawah seperti kaki atau tetesan air. Jadi lain kali kalau lihat ada tukang Agan yang jualan bakso, untuk menghindari mengkonsumsi daging babi, coba cari yang ada bentuk tulisan seperti ini aja yang artinya Ikan.


Bakso ikan atau lebih dikenal telur ikan ini gak nyangka rasanya lumayan enak lho, rasanya kenyal dan asinnya pas bercampur dengan rasa pedas yang gak bikin sariawan. Satu tusuk isinya 4 butir harganya 30 NTD. Pas banget buat sambil jalan sambil window shopping, karena ini jajananya kering gak takut kuah atau saus tumpah kalau masuk masuk ke toko toko.


Menu selanjutnya jelas harus nyobain 臭豆腐 (chòu dòu fǔ) atau tahu busuk. Sebenarnya banyak jenis jenis tahu busuk berbeda di Taiwan, tergantung daerah mana kamu berada. Tahu busuk di Tainan potongannya lebih kecil dan kotak kotak, rasanya lebih lembut dan gak seret di kerongkongan, kalau jenis Tahu busuk di Taipei dan Taicung potongannya segitiga, kulitnya lebih gurih dan renyah, tapi dalamnya lebih seret dan kering. Nah untuk beberapa daerah ada yang tahu busuknya gak di potong tapi pakai tusuk sate lalu di kasih sayur asinan diatasnya. Jenis ini Why Team belum pernah nyobain, jadi masih belum tahu kira kira gimana tastynya.

Pas kesini, kebetulan lagi heboh hebohnya virus covid-19 jadi pengunjung agak sepi, jadi si Agan Tahunya bilang kalau beli satu kotak gratis satu kotak. Lumayan juga. Satu kotak kecil harganya 70 NTD, kalau kotak besar harganya 100 NTD. Untuk kita sih porsi yang kecil udah bikin kenyang.


Akhirnya sampek di puncak kuliner yang wajib di coba kalau ke Taicung adalah 燒烤 (Shao Kao) - atau daging bakar/ pangang.


Disini kita cari tempat duduk dulu, lalu antri untuk ambil sendiri mau daging apa yang kita inginkan.


Ada banyak pilihan daging, kalau kurang paham boleh tanya ke penjualnya

Daging bakar isi jeruk ini rekom banget, rasanya jadi ada asam asam manis gitu.

Ada daging sapi, kambing, ikan, ayam dan daging babi

Banyak pilihan dan ada bahasa inggrisnya, karena tempat ini cukup terkenal dan kebanyakan pendatang turis mampir kesini untuk makan makanan ini.


Untuk hari hari tertentu disini ada live musicnya, jadi sambil makan sambil dengerin musik. Biasanya masyarakat Taiwan sehabis pulang kerja duduk santai lepasin tekanan pekerjaan sambil minum bir dan ngobrol ngobrol. Jadi kayak film film drama gitu.

Ada kuah ayam gratis boleh ambil sepuasnya, ini disediakan biasa untuk hilangin rasa mabok akibat bir.

Peringatan : Minuman Keras Dapat Merusak Kesehatan!




Sehabis makan daging bakar ini kurang lebih jam 10 malam, para kru uda capek juga keliling sambil makan sepuasnya. Abis ini mau langsung balik hotel dan istirahat.


Trip kali ini sebenarnya dua hari, tapi pas hari kedua selain hujan juga dan udah keburu kecapekan karena malam sebelumnya gak tidur, begitu bangun udah kesiangan, jadi cuma sempet foto foto di hari pertama aja.


Tapi kita harap bisa jadi rekomendasi untuk kamu yang ingin trip ke Taicung dan nyobain sendiri beberapa makanan kuliner Taiwan yang udah kita coba hari ini. Thank you banyak udah nemenin Why Team jalan jalan, sekarang kita mau bobok dulu. See Ya in next trip.

2020/05/25







Postingan Terbaru

Follow SUNTEA MELODY

  • Facebook Fans Page
  • Twitter

Contact

wa : +886 905 316 836

Follow WALK HOLIDAY YARN

  • Facebook Fans Page

others

Taipei, Taiwan

This website and its content is copyright of © Suntea Melody Tarot & Astrology, 2020